Sinopsis Healer Episode 7 – 1

Sinopsis Healer Episode 7 – 1
Alarm ayam buatan terbaru Bibi Min Ja membangunkan tidur nyenyak Jung Hoo. Sebuah fax juga masuk. Bibi Min Ja menyuruh Jung Hoo untuk segera berkemas karena dia sudah mengirim tiket pesawat yang akan terbang 2 jam lagi.

“Apa yang kau bicarakan? Tiket pesawat apa?” tanya Jung Hoo terkantuk – kantuk.

“Gurumu yang memutuskan tempat tujuannya. Tampaknya Australia.”

Jung Hoo terkejut mendengar Bibi Min Ja sudah bicara dengan gurunya. Bibi Min Ja menyuruh Jung Hoo untuk tinggal setahun disana, nikmati berenang, tangkap buaya, belajar bahasa inggris. Itulah perintah sang Guru.



Jung Hoo tak mau menurut begitu saja, dia meminta nomor gurunya.

“Pesuruh Gelap Healer bebas tugas sampai kau kembali. Selesai.” Tukas Bibi Min Ja.

Jung Hoo heran dengan semua yang begitu tiba – tiba bahkan dia baru saja menemukan Moon Shik, kini dia tinggal menemuinya saja. Bibi Min Ja berkata kalau Guru Jung Hoo yang akan menemuinya. Jung Hoo semakin aneh, apa yang mereka rencanakan?

“Hey, Jung Hoo.”

“Jung Hoo?” merasa aneh dengan panggilan Bibi Min Ja. Bibi segera meralat panggilannya menjadi Healer lagi lalu menyuruhnya untuk bersiap berangkat.


Jung Hoo memang akan pergi tapi bukan kebandara melainkan ke kantor.

“Kau janji! Katamu kau hanya akan di sisi gadis itu dan menunggu umpanmu selama 3 hari! Ini sudah lewat 3 hari!” bentak Bibi Min Ja.

Rasa penasaran Jung Hoo malah semakin memuncak saja, dia tak habis pikir dengan guru yang bahkan belum bertemu sejak meninggalkannya kini malah menyuruh untuk pergi. apa agar dia tak berangkat kerja di Berita Someday? Atau dia tak ingin ia menemui Kim Moon Shik? Kalau begitu, dia akan menemuinya hari ini.


“Hey, Kotoran Kucing! Itu sebabnya...”

“Itu sebabnya! Jika mau bilang sesuatu, Guru harus mengatakan langsung padaku. Dasar Guru kolot!” potong Jung Hoo.



*****
Jung Hoo sudah berdiri didepan kantor, dalam hatinya ia semakin merasa aneh dan instingnya berkata ia harus berangkat meskipun awalnya dia sudah berniat tak datang. Selain instingnya, hal lain yang membuat ia ingin berangkat karena pengakuan ketertarikan Yeong Shin semalam pada Healer.

Ini serius. Aku tak berencana mengucap selamat tinggal pada siapapun. Selamat tinggal seperti apa yang harus kuucap pada dia yang takkan pernah kutemui lagi? Itu aneh.” batinnya.


Jung Hoo menanti lift terbuka, dia bisa melihat pantulan wajah semangat Yeong Shin hendak mengaggetkannya. Dengan malas Jung Hoo pun pura – pura kaget dihadapan Yeong Shin.



******
Sambil menyulam, Bibi bicara pada Chae Bum kalau Jung Hoo tak mau begitu saja percaya. Chae Bum mendesah, memang Si Kecambah itu sudah besar. Bibi Min Ja juga mengakui kalau memang Jung Hoo sudah besar bahkan kemampuannya melebihi Jae Bum.

“Tak mungkin. Melampaui guru tidaklah semudah itu.”

“Kau mau bagaimana sekarang?” tanya Bibi Min Ja.


Wajahnya, nilainya A dari skala A-F. Tidak buruk. Menurut pandanganku, dia terlalu kurus, tapi jika itu kubandingkan dengan kecantikan Pasifik Selatan. Garis punggungnya juga... wah, bagus juga. Wah, mata yang cerah itu. IQ-nya setidaknya mungkin 124.

Bibi Min Ja melongo, “Kau bicara apa?”

Dan rupanya Chae Bum kini tengah memperhatikan Yeong Shin yang berbicara dengan Jung Hoo didepan lift. Dia menyamar sebagai tukang bersih – bersih.



Chae Bum rasa kalau dilihat dari penampilan Yeong Shin, dia akan menyukai pria yang sudah matang. Pria sepertinya sangat cocok sehingga mereka perlu mengutus Jung Hoo segera pergi, dia akan mengambil alih posisi kosongnya secara alami.

“WLEEEEEEEEE” teriak Bibi Min Ja mual dengan gombal murahan Chae Bum. Hahaha.


Dan kini, Jung Hoo menatap tajam kearah Moon Ho yang berusaha akrab dengan Yeong Shin.
Pria ini, apa yang sebenarnya ia rencanakan?” benaknya.


*****
Berita pembelian Someday oleh Moon Ho pun sampai juga ketelinga Moon Shik. Dia membeli kantor tersebut dengan menjual saham serta properti yang ada di Youngin. Sekretaris Oh bertanya, apa itu tak apa – apa?

“Dia menelpon dan katanya dia akan mempergunakan itu dengan cara lebih baik dariku.”

“Terutama saham-saham itu, Apa tak masalah menjualnya tanpa ijin Tetua?” tanya Sekretaris Oh.

Moon Shik menyela, sudah sekitar 20 tahun Sekretaris Oh bekerja bersamanya. Bahkan tepatnya 22 tahun, apa kau masih lebih memetingkan Tetua? Aku kecewa.

Raut Sekretaris Oh berubah gugup sedangkan Moon Shik tersenyum melihatnya, seolah dia tahu sesuatu.



Moon Shik menemui Min Jae, keduanya basa – basi dengan saling sapa. Min Jae tanya apakah mereka bertemu untuk membicarakan mengenai Kim Moon Ho?

“Apa itu membuatmu tak nyaman?”

“Kalau begitu, daripada makanan, tolong traktir alkohol. Aku butuh alkohol.” Ajak Min Jae.



*****
Yeong Shin mendadak menutup semua jendela yang ada didapur kantor. Dia gemetaran dengan wajah penuh keringat, dia mencoba membuka obatnya tapi malah kesulitan. Beruntung Jung Hoo ada disana juga hingga ia memberikan dua pil untuk diminum oleh Yeong Shin.


Dengan gemetaran Yeong Shin meraih lengan Jung Hoo, dia menyandarkan kepalanya pada lengan Jung Hoo.

Jung Hoo menatapnya dalam, disapunya sedikit keringat yang ada dipipi Yeong Shin namun Yeong Shin segera bangkit sehingga Jung Hoo bergegas menyingkirkan tangannya.

“Aku merasa baikan. Ini aneh.” Ujarnya heran. Dia bisa merasa baikan begitu cepat, tak seperti biasanya (karena efek lengan Jung Hoo kayaknya). Aku hampir jatuh di perusahaan. Terima kasih. Aku merasa sudah hidup sekarang.”



“Ka...kau bilang kau tak bisa bernafas saat kau ketakutan, kan? Tapi, sekarang kenapa?” tanya Jung Hoo.

Yeong Shin merasa ini semua karena efek akumulasi. Kejadian dia diculik dan juga si brengsek Hwang Jae Guk yang datang dalam mimpinya.

“Tapi, saat kau datang bekerja cinta tak berbalasmu sudah menunggumu. Wah, kau tak bisa apa-apa selain kesulitan bernafas...”


Yeong Shin melirik tajam Jung Hoo, dia tak seharusnya menggunakan kelemahannya yang menyukai Moon Ho. Semalam dia hanya keceplosan bercerita pada Jung Hoo.

“Apa kau sungguh tak ta... tahu alasan pribadi Reporter Kim Moon Ho? Ah, ini rasanya dia datang ke sini untukmu.” Pancing Jung Hoo.

Yeong Shin awalnya tak percaya tapi setelah berfikir, benarkah?

“Tapi orang itu cinta tak berbalasmu. Ta... tak bisakah k...kan merasakah pera...perasaan itu.” tanya Jung Hoo.



Yeong Shin yakin kalau Jung Hoo belum mengalami cinta bertepuk sebelah tangan. Dimana harinya merasa berdebar – debar lalu tiba – tiba wajahnya terbayang dalam pikiran. Membuat bertanya – tanya perasaan apa itu tapi semua tak bertahan lama. perasaannya Cuma itu sampai akhirnya dia mendengar seorang dengan pekerjaan rahasia yang konon tak pernah melukai orang dalam bekerja.

“Mungkin ada pekerjaan yang bisa melukai...” ucap Jung Hoo menyembunyikan senyum kecilnya.

“Mereka bilang dia selalu sendirian. Dia sendirian di dalam kegelapan. Tak seorangpun bisa mengenalinya. Kenapa? Karena dia harus sendirian. Perasaan itu... Kau tak bisa membayangkan, kan?”


Yeong Shin mengaku kalau dia sedikit tahu perasaan itu karena saat kecil ia juga merasakan hal yang sama. Dia berharap tak ada yang melihatnya dan mengenalinya, dia hanya ingin terus sendirian.

Jung Hoo tertegun mendengar pengakuan Yeong Shin.

“Ah lihat. Aku bicara keceplosan lagi padamu.” Ucap Yeong Shin bergegas bangkit meninggalkan Jung Hoo.





Tapi sesuatu menghentikan Yeong Shin, “Tapi, bagaimana kau tahu? Obatku... berapa banyak pil yang kuminum.”

Jung Hoo terkejut, dengan tergagap ia berkata kalau obat seperti itu. Yang seperti itu bukankah memang dua, dua. Dua kan? Dua?

Yeong Shin menatap aneh Jung Hoo tapi dia tak begitu heran hingga kembali pergi.



*****
Min Jae dan Moon Shik membicarakan mengenai Yeong Shin. Moon Shik tanya gadis seperti apa Yeong Shin itu?

Min Jae tak ingin mengetahuinya, mungkin dia masih muda dan cantik. Kini dia masih belum menerima kalau dia sudah ditolak oleh Moon Ho. Moon Shik juga sangat menyayangkan hal itu, dia sudah menunggu saat dimana memanggil Min Jae sabagai Adik ipar.

“Sebagai seseorang yang kemungkinan menjadi adik ipar, bolehkah aku menanyakan ini?”

Moon Shik mempersilahkan Min Jae untuk bertanya apapun.



“Wanita pertama Kim Moon Ho. Apa kau tahu siapa dia?” tanya Min Jae membuat Moon Shik terdiam. “Itulah alasan kenapa dia menyerahkan surat pengunduran diri dan pindah ke perusahan harian online tak bernama semua demi melunasi hutang pada wanita pertamanya.”

Moon Shik tersenyum. Dia memang dekat dengan Moon Ho tapi tak sepenuhnya mereka berbagi tentang pemikiran mereka. Min Jae pun juga menganggap ini sebagai candaan, tak ada narasumber untuk ditanyai lagi.

Moon Shik terdiam tapi dalam diamnya mengisyaratkan akal licik.

*****
Setelah pertemuan dengan Min Jae berakhir, Moon Shik memerintahkan pada Sekretaris Oh untuk mencari tahu tentang Yeong Shin. Sekretaris Oh tanya apakah ada hal lain yang harus dia lakukan?

Moon Shik teringat pembicaraannya dengan Moon Ho beberapa hari silam saat dia bilang kalau dia sudah tahu kuburan Ji Han kosong dan hanya berisi setumpuk batu. Ia memberikan perintah tambahan, “Cari tahu apakah Chae Yeong Sin diadopsi. Jika itu masalahnya, cari tahu bagaimana dan kapan itu terjadi, apakah dia mengenali dirinya sendiri.”


*****
Dikantor Someday, Moon Ho mengatur segala sesuatu sesuai dengan keinginannya sedangkan Direktur Jang mencoba menjelaskan kalau mereka memiliki artikel selebriti terjadwal yang harus mereka perbaharui.

“Kau menerima materi konferensi dari setiap agensi selebriti, salinlah.” Perintah Moon Ho lalu bergegas menghampiri Yeong Shin dan Jung Hoo.


Moon Ho membacakan artikel bahwa disana tertulis kalau Kim Eui Chan tidah suka mabuk, tidak pernah ke bar seumur hidup sehingga dia tak mungkin terkena tuduhan seks. “Ini daftar Bar VIP di daerah itu yang sering didatangi Hwang Jae Guk. Selidiki satu per satu dan cari tahu bar mana yang didatangi Hwang Jae Guk.” Moon Ho menunjuk Jung Hoo untuk melakukannya.

Jung Hoo enggan melakukan itu hingga Moon Ho melirik Jung Hoo sekaligus menyuruh Yeong Shin untuk melakukan penyelidikan itu. Jung Hoo jelas ga tega, dia mau melakukan tugas itu.

Moon Ho pun langsung mengajak Yeong Shin ikut dengannya meskipun Yeong Shin meminta izin agar bisa menemani Jung Hoo yang masih pemula.




Moon Ho tetap membawa Yeong Shin pergi hingga Jung Hoo kesal. Dia bergegas membawa file lalu berjalan ditengah – tengah Yeong Shin dan Moon Ho. Dengan sikap culun, dia meminta nomor telefon Moon Ho agar dia bisa menghubunginya.

Jung Hoo bahkan dengan garing menunjukkan akun SNS –nya juga. Hahaha.



Jung Hoo berjalan pergi tapi niatnya mau pergi malah masuk kantor lagi. Dia pun berbalik dan menyingkirkan tangan Moon Ho yang akan memegang kepala Yeong Shin.

“Semangat! Ya, aku akan berusaha keras.” Ucapnya lalu pergi.


*****
Jung Hoo berjalan dengan terus bertanya – tanya akan rencana Moon Ho dan Moon Shik. “Barusaja aku menginstal program pada ponsel Kim Moon Ho. Lihat ke dalam ponselnya dan hubungkan dengan ponselku.”

Bibi Min Ja mengingatkan kalau belum terlambat bagi Jung Hoo kalau ingin pergi. sekali lagi Jung Hoo menegaskan kalau dia tak mau. Ia menyuruh Bibi Min Ja memberitahu Guru kalau dia akan menunggu guru sampai matahari terbenam kalau belum muncul juga maka dia tak akan mau memanggilnya guru lagi.

“Yang satu kotoran anjing, dan yang satu anjing kampung. Aku sudah berpartner dengan mereka berdua selama 10 tahun.” Kesal Bibi Min Ja. Ia lalu tanya apa rencana Jung Hoo? Apa dia akan menuruti perintahnya masuk ke setiap bar untuk mencari info.


“Kita tak melakukan tugas seamatir itu.” ucap Jung Hoo.

“Kau takkan menyuruhku mengamati CCTV di sekitar daerah itu, kan?”

“Apa kau mau melakukannya untukku?”

“Tanpa dibayar? Kau pikir aku gila?” tanya Bibi Min Ja enggan.

“Tepat sekali.” Ucap Jung Hoo berjalan masuk ke mobil yang menjemputnya.


******* 

1 Response to "Sinopsis Healer Episode 7 – 1"

  1. hahaha bener kan yeong shin jd curiga sama jung hoo krn tau brp dosis obatnya.

    ReplyDelete

Jangan lupa komentar yaah^^ biar aku lebih semangat dalam membuat postingan. Meskipun jarang bales tapi semua komentar selalu aku baca kok.. *serius*

Gomawo^^